Wako Solok Kunjungi Food Station

JAKARTA – Wali Kota Solok H. Zul Elfian Umar didampingi Sekretaris Daerah Kota Solok Drs. H. Syaiful A., M.Si dan Kepala OPD terkait melaksanakan kunjungan kerja ke PT. Food Station Tjipinang Jaya yang diterima langsung oleh Direktur Utama Pamrihadi Wiraryo bersama jajaran direksi Food Station. Jakarta (18/6)
Dalam kesempatan itu Wako menyampaikan ucapan terima kasih dan apresiasi atas kesediaan dan peluang yang diberikan Food Station untuk pengelolaan beras solok yang telah memiliki indikasi geografis.
“Melihat sampel beras Solok yang telah dikemas oleh FS ini, merupakan harapan dan kebanggaan tersendiri bagi kami. Tentunya harapan ini bisa terwujud hendaknya. Apalagi hal ini dilakukan lebih didasari pada upaya peningkatan kesejahteraan petani. Tidak saja pengusaha besar yang untung akan tetapi petani juga dapat menikmati” ungkap Wako.
Beliau juga menyampaikan akan melakukan langkah-langkah kedepannya sebagaimana saran PT. Food Station yang merupakan BUMD DKI Jakarta agar nantinya dapat dikongkritkan lebih lanjut dengan kerja sama.
Sebelumnya Direktur FS Pamrihadi Wiraryo menyampaikan hasil kunjungan timnya ke Kota Solok terkait proyek kerjasama beras solok. Bahwa beras solok yang telah mendapat sertifikasi indikasi geografis untuk varietas beras anak daro dan cisokan.
“Covarage Area Beras Solok IG untuk wilayah Kota Solok seluas 593,57 Ha di Kecamatan Lubuk Sikarah dan 225,75 Ha untuk Kecamatan Tanjung Harapan. Kami telah lakukan uji sampel beras anak daro dan cisokan untuk uji standard quality premium. Namun saat ini baru yang melewati jenis beras Anak Daro dan itu berada di Kota Solok” ungkap Pamrihadi.
Lebih lanjut Pamrihadi menyampaikan dari hasil kunjungan bahwa yang akan menjadi kendala diantaranya : padi yang ada saat ini masih banyak yang belum murni ; Ketergantungan dengan tengkulak ;
Proses panen masih secara manual ;
Proses pengeringan dan produksi beras masih secara konvensional.
” Untuk kerjasama perlu dilakukan pembentukan dan penunjukkan badan usaha ; Ketersediaan benih murni; pendataan lahan petani yang sesuai Indikasi Geografi ; Tersedianya infrastruktur pasca panen (Dry dan Rice Mill Unit). Food Station akan membantu dalam hal kerjasama alih ilmu dan teknologi” tutup Pamrihadi.
Diakhir kunjungan Wako dan rombongan diajak untuk melihat Dry dan Rice Mill Unit yang dikelola PT. Food Station.
Prokomp